Kemenkumham Kalbar Beri Remisi pada 602 Warga Binaan Khusus Hari Natal

Kemenkumham Kalbar Beri Remisi pada 602 Warga Binaan Khusus Hari Natal

Borneo Nusantara News - Pontianak, sebanyak 602 Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) yang beragama Kristen dan Katolik di Lingkungan kantor wilayah Kemenkumham  Kalimantan Barat memperoleh pengurangan masa pidana berupa remisi khusus hari raya Natal tahun 2022.

Penyerahan remisi kepada perwakilan WBP dari Lapas Kelas IIA Pontianak, Rutan Kelas IIA Pontianak, Lapas Perempuan Kelas IIA Pontianak dan Lembaga Pembinaan Khusus Anak (LPKA) Kelas II Sungai Raya ini dilakukan oleh Kakanwil Kemenkumham Kalbar Pria Wibawa, bertempat di Aula Lapas Kelas IIA Pontianak, Minggu (25/12).

Kakanwil Kemenkumham Kalbar Pria Wibawa mengapresiasi warga binaan yang mendapatkan remisi karena telah menunjukkan perilaku positif selama berada didalam Lapas/Rutan.

"Selamat kepada 602 WBP yang mendapatkan remisi Natal tahun 2022 ini. Dengan pemberian remisi ini semoga dapat memotivasi WBP untuk menjadi pribadi yang lebih baik lagi," Ucap Kakanwil Pria Wibawa.

Dirinya berpesan kepada WBP untuk selalu mengikuti pembinaan yang ada di dalam Lapas/Rutan. Salah satu syarat mendapatkan remisi adalah berkelakuan dan mengikuti program dengan baik.

Sementara itu, Kepala Divisi Pemasyarakatan, Ika Yusanti menyampaikan 602 WBP yang mendapatkan remisi Natal tahun ini terdiri dari 561 WBP laki-laki, 35 WBP perempuan dan 6  Anak Didik Pemasyarakatan (Andikpas).

"Yang mendapatkan remisi Natal tahun ini paling banyak dari Lapas Kelas IIA Pontianak 122 WBP, dan Rutan Kelas IIB Landak  108 WBP. sedangkan untuk kasusnya pidana umum 372WBP, Narkoba 172 WBP, Korupsi 19 WBP, Mata Uang 1 WBP dan pembalakan liar 1 WBP," ujar Ika.

Untuk besarnya remisi yang didapat mulai dari 15 hari (137 WBP), 1 Bulan (396 WBP), 1 bulan 15 hari (41 WBP), hingga pengurangan 2 bulan (16 WBP).

Syarat mendapatkan remisi WBP harus berkelakuan baik dibuktikan dengan tidak sedang menjalani hukuman disiplin dalam kurun waktu 6 bulan terakhir, telah menjalani pidana selama 6 bulan atau lebih dan telah mengikuti program pembinaan yang diselenggarakan oleh Lapas/Rutan dengan predikat baik. (Riza)

Related

news 3842833377701968347

Opini Coach Addie

Hakikat Rasa Sakit

Keputusan yang bijak adalah mengasah kebijaksanaan dalam menghadapi setiap lelah, rasa sakit, gelisah, kesedihan, luka lara, patah hati, dan...


Kapolres Barito Selatan & Jajaran

Kapolres Barito Selatan & Jajaran
Klik gambar untuk menonton

Kadis PUPRPKP Kapuas

Kadis PUPRPKP Kapuas
Klik gambar menonton video

PJ Bupati Kab Kapuas

PJ Bupati Kab Kapuas
Klik Gambar untuk Menonton

Banyak Dibaca

Kapolsek Kahayan Kuala


item