Viral Video Bullying Siswa Sekolah di Kota Sampit

Viral Video Bullying Siswa Sekolah di Kota Sampit


Borneo Nusantara News - Sampit, Viralnya video pemalakan dan bullying di satu sekolah di Kota Waringin Timur (kotim) yang beredar di medsos beberapa hari yang lalu menimbulkan kesedihan dan keresahan oleh pihak sekolah, orang tua/wali siswa baik itu pelaku maupun pihak korban. Bullying yang ternyata permasalahan ini sudah diselesaikan oleh pihak sekolah dengan orang tua/wali siswa secara damai dan kesepakatan dari orang tua/wali siswa itu sendiri, tapi malah setelah dua hari damai malah video tersebut beredar dimedsos tanpa konfirmasi ke pihak sekolah. Kamis (14/12)

Adapun kronologis pembullyan ini terjadi pada saat jam istirahat sewaktu ulangan semester siswa memang membawa handphone.

Saat dikonfirmasi media melalui kuasa Hukum yang ditunjuk oleh pihak sekolah untuk mendampingi permasalahan ini yaitu ADV. Iin Handayani, SH mengatakan bahwa pembullyan ini terjadi hari Rabu tanggal 6/12/2023 dan tidak ada siswa yang melapor pada saat kejadian. Pihak sekolah baru mengetahui kejadian ini pada Rabu malam dari group, kemudian pihak sekolah menelpon semua orang tua/wali siswa baik itu korban dan pelaku untuk hadir kesekolah pada hari kamis 7/12/2023. Keesokan harinya orang tua/wali siswa baik itu pelaku dan korban datang ke sekolah yang awalnya mereka marah setelah mengetahui latar belakang pelaku dilingkungan keluarga nya memprihatinkan akhirnya orang tua/wali siswa tersebut memaafkan korban. Dengan pertimbangan satu orang siswa dipindahkan supaya tidak mendapatkan KDRT lagi di lingkungannya. Dan dibuatlah pernyataan damai.

Selanjutnya menurut kuasa Hukum pihak sekolah lagi mengatakan bahwa anak ini sebagian ada yang masuk kategori inklusi. 

Pada hari Sabtu tiba-tiba beredar dimedsos di dua aqun IG yaitu  Sampit update dan Sampit. go walaupun di blur, kok yang malah membully ini orang dewasa jadinya tanpa memikirkan dampak negatif baik itu dari segi mental dan psikologis anak. Karena walaupun anak ini salah toh mereka juga punya hak untuk mendapatkan perhatian, belajar dan perlindungan anak. Itu sudah jelas tertuang dalam UU perlindungan Anak." Tegasnya.

"Saat mengekspos juga mereka tanpa konfirmasi ke pihak sekolah, bahkan ketika diundang pihak sekolah salah satu akun sampit.go tersebut malah melakukan pengancaman akan membuat part 2 nya, seakan-seakan kebal hukum.padahal tanpa disadari ini sudah masuk ranah pelanggaran UU ITE dan UU perlindungan Anak.Orang tua/wali siswa serta pihak sekolah keberatan dengan kejadian ini hingga mengambil inisiatif untuk melaporkan kejadian ini ke polres Kotim. Dan mengharapkan akan ditindak sesuai dengan hukum serta UU yang berlaku."

Untuk video ini rekamannya sebenarnya HP nya milik korban yang sengaja direkam oleh pelaku, yeah namanya juga anak-anak, sampai ada salah satu wali siswa yang melapor ke pihak lain karena Miss komunikasi karena anaknya tidak memberi tau bahwa permasalahan ini sudah diselesaikan secara cepat tanggap, Saat disambangi oleh dinas pemberdayaan perlindungan perempuan dan Anak, serta unit perlindungan perempuan dan anak polres Kotim, Anak-anak tersebut tetap akrab setelah kejadian itu. Imbuh kuasa Hukumnya. (Mirhan) 

Related

news 1468287027691752676

Opini Coach Addie

Hakikat Rasa Sakit

Keputusan yang bijak adalah mengasah kebijaksanaan dalam menghadapi setiap lelah, rasa sakit, gelisah, kesedihan, luka lara, patah hati, dan...


Kapolres Barito Selatan & Jajaran

Kapolres Barito Selatan & Jajaran
Klik gambar untuk menonton

Kadis PUPRPKP Kapuas

Kadis PUPRPKP Kapuas
Klik gambar menonton video

PJ Bupati Kab Kapuas

PJ Bupati Kab Kapuas
Klik Gambar untuk Menonton

Banyak Dibaca

Kapolsek Kahayan Kuala


item